Friday, July 20, 2012

4L4Y part 4


Cerpen Remaja "Alay"
 
Jam 13.00 suara berisik motor yang gak asing datang kerumahku..

Loh? Kok dia?

“Udah siap belum? Fatih udah nunggu dia duluan tadii..” Qisti teriak dari kejauhan.

“Hah? Jadi sama kamu juga Qisti?” tanyaku kaget.

“Lah iyaa,, kan mau nonton bareng gimana sih..”terangnya.

“Kok Fatih gak bilang sih,, ih .

Kecewaaaa deh,, Fatih ni mau nonton rame2 kok gak bilang2 sih,, keburu senang duluan kan .. blesak lu dasar fatimah!!

Aku pun naik ke motor mio yang udah di rombak habis knalpotnya sam si Qisti..

Sesampainya disana dilantai tiga aku dan Qisti langsung duduk gabung sama Fatih.

“Heiii,, dateng juga kamuuu Fifah,, hhehe,,”

“Mau nonton apa sih kita?”

 Aku yang tadinya semanget  mau nonton jadi agak malllesss..gatau deh kenapa ga enak banget ni hatii,, heuu.

“Yaudah kita langsung kedalem aja dulu,,” ajak Qisti.

“Eh tunggu,, masih nunggu orang nih,, “kata Fatih..

“Siapa Tih? “Tanyaku heran.

“Ntar kamu juga tau Fifah “balasnya sambil tersenyum.

Selang beberapa menit kemudian..

“Fifaaaaaah !!!! “ tiba2 terdengar suara yang agak kukenal dan agak enggak dikit dari belakang,, hho.. ku menoleh ke belakang..

“Milaaaaaaa!!!!!” Kami berdua pun berpelukan,, cipika cipiki,, cium jidat cium dagu juga,, emang lebay yee,, huhu.

Mila tuh cantik banget sekaraaang rambutnya yang selalu dikuncir dua kaya dulu.. udah dibiarin tergerai dengan indahh,, sihiyyy.. pasti pacarnya cakep..

“Eh,,betewe lu masih inget sama Fatih ,, tuh dia juga ada..” kataku sambil menunjuk Fatih yang sudah berdiri dan senyum senyum kepada kami berdua,,

Mila pun Cuma tersenyum..

“Hmm,, oia,, Fifah.. ini loh yang mau aku temuin sama kamu sebenarnya.. hehe..” Fatih mulai bicara lagi.

“Hmm,, kamsud?” Aku heran..

“Ohyah,, gini.. Mila,, pacar aku.. yah,, dia ini sesutu yang aku bilang itu.. kan aku pernah janji kalo aku mw ngasih tau kamu kalo tiba waktunya..”terang Fatih singkat padat dan manusuak .

Sekujur badan  lemass,perut mendadak sakit ..

Ya Allah,, sumpah ini diluar dugaan,, sumpah tak pernah terbersit sedikitpun difikiran akan seperti ini takdirnya.. fatih sama milaa, sesuatuuuuu.. ngoook.

Tetap  menebar senyum walaupun hati sedang berkabut tebal.. nyesseeeeek bangettt .. astaghfirullah yaa bukan sesuatu bangett.. untung masih nyambung diajak ngobrol oleh keduanya mengenang masa-masa SD..

Ya allahh.. rela gak rela lah,, keduanya temen aku,, temen deket aku.. harus direstui walau sakit..

Qisti memperhatikanku dengan mata sayu.. nampaknya Qisti tahu betul gimana hatiku.. dengan sigap Qisti memperbaiki situasi dan meminimalisir keadaan hatiku ini.

jam 8.30 malam kami pulang..

sampai dirumah aku langsung masuk kamar,, tidur dehh,, udaaaah la Afifah,, jangan terlalu mendramatisir keadaan,, yuk capcuss bobonya, lagi pula besok ada kelas pemantapan,,,,huft ruz bangun jam 4 dech,,,,jangan kalah ma komodo,,,,;D


The end....

Reactions:

0 comments: