Friday, July 20, 2012

4L4Y part 1


cerita ini hanya fiktif belaka..
jika ada kesamaan tokoh,karakter dan watak
adalah hanya rekayasa 4l4y semata :D

Lonceng berbunyi menandakan jam istirahat telah tiba, Aku bergegas mengemas buku ku dan segera menuju ke toilet..sumpah kaga taahan banget.. ih gila yaaaa.. beser deeehh.. bukan sesuatu banget deh Afifah, gak penting :p


Buru-buru aku rapikan lagi bajuku dan segera keluar dari ruangan yang cukup bau itu.

“Yaalloh legaaa.. “ gumamku dengan wajah sumringah.

“Buahahahah,, heh buu,, pipis di celana yaa ,,haha,, makanya kata mamah kalo mau tidur tuh pipis duluuu,, biar kaga ngompolll  “

Tiba-tiba aku dikejutkan oleh suara yang cukup ramai.. ngomongin saapa yaaa..

Aku mencari asal suara itu.ketika ku longok ke samping kulihat geng kutu kupret.. rupanya mereka sedang  ngomongin aku toh.. loh.. ? apa yang salah ni sama aku.. masa iya aku dikira pipis di celana.. bukan sesuatu banget kaan,,udah deh sesuatu terus..

Fifah pipiiis dicelana.. fiifah pipiis dicelana ,, fiifah pipis dicelana.. fiifah pipiiis dicelana!

Razi, gion, yodi, randi, rangga dan fika mengejek-ejekku .. tak tahan dengan ejekan mereka tangisku pun pecah,, langsung kuangkat tanganku dan menutup mataku lalu aku lari ke kelas .. didalam aku menangis sejadi-jadinya.. ditengah tangisan ku aku seperti mendengar  deheman.. ku hentikan tangisku sejenak dan menoleh kebelakang.. waddoh , anak yang  gak pernah dimasukin bajunya itu lagi duduk sendiri dibelakang sambil memain-mainkan pensil ditangan nya.

“Kayak bayi aja kamu nangis,, cengeng banget sih! Banget aja gak secengeng itu,, haha..“ ceplosnya.

aku masih terisak.

“kalo diejek gitu aja mah jangan nangis, kalo gak diem aja ya senyum,, atau kalo perlu ya dilawan,, ini enggak,, nangiiis..haha....” lanjutnya lagi

“Eh coba kamu yang diejekin kayak gitu pasti kamu juga nangis kan!”

“ya enggaklah,,, mana mungkin aku anak laki-laki, emang kamu fah,,di omong dikit langsung nangis,, ” katanya lagi.

Aku makin mewek dengan kata-kata Fatih .. suaraku makin nyaring mempersembahkan tangisan yang maha dahsyat itu.

“weh weh,, jangan teriak-teriak gitu dong ,, ntar aku yang disalahin produser,,” pintanya

“kamu pikir kita lagi main sinetron apa pake bawa-bawa produser segala!” kataku sambil terus nangis

“iya bukan juga sih,, tapi ya udah kamu diam dong, nih buat kamu.. udah ya jangan nangis lagi loh ”katanya lagi sambil menyodorkan penghapus kecil berbentuk boneka. . Aku menyambut penghapus itu dalam keadaan masih terisak juga. Ku lihat Fatih keluar,tapi gak tau mau kemana..


Keesokan harinya aku kembali ke sekolah dengan perasaan masih kesal.. hikss..gak mau sekolah rasanya hari itu..

Entah kenapa tiba-tiba aku pengen cepet nyampe kelas..aku pun berlarian dengan menyandang tas warna pink bergambar baby ituu..

Hmm,, begitu sampe dikelas aku langsung dimintai tanda tangan sama anak-anak ,, alaaaaahhh,, khayaaalll! Ya begitu nyampe kelas aku langsung duduk disebelah Mila lah,, teman sebangku ku daaari kelas 1 sampe kelas V sekarang ini..

Aku gak lihat Fatih,, kemana diaa,  kecemplung sumur? Ah lebay..

“eh Fifah,, si Fatih pindah sekolah loh dia ke Banjarmasin ,kamu udah tau kan? “Mila tiba-tiba mengejutkan ku sambil ngemut coklat.

Aku terkejut dan langsung pengen nyaplok coklat yang lagi diemut Mila.

“eit et,, biasa aja terkejutnya jangan sampe ngembat coklat aku yaa..” kata mila sambil mengangkat coklatnya lebih tinggi.. huh pelitt!

Aku memang tergoda dengan coklat silver queen mila ituu,, huhu,, tapi ya itu sekedar eksyeenn.hoho.

Fatih!! aku kembali teringat nama itu..

“Emang kenapa dia pindah mil? Tanyaku polos.

“Bosen kali liat kamu nangis , hehe“ ceplos mila..

“Ih kok gituu sih” balasku gak terima.

“Terus gimana donk.. “ balas mila santai.. 

“Wateper deh.. intinya kamu pelit ga mau ngasih aku coklatt..!”plakkk,, #dasar anak SD ngemeng nya asal-asalan.
BERSAMBUNG,,,,,,,,,,

Reactions:

0 comments: