Thursday, May 26, 2016

Jarak Bagian 22 "Buah Cinta"

Jarak adalah cerita bersambung. Agar mengetahui benang merah cerita silakan baca bagian sebelumnya "Jarak 21"

Cinta mampu menembus dan meniadakan segala keterbatasan. Setidaknya kalimat itu pernah Nina dan Soleh alami. Cinta mereka menemui benteng tinggi bernama penolakan dari Orangtua. Keluarga Nina tak mau menodai garis keturunan dengan menikahkan anaknya kepada seseorang yang tak jelas asal-usulnya.

Soleh jelas tak kaya. Tidak juga tampan seperti artis korea. Ia hanya seorang pemuda miskin dari desa yang percaya bahwa cinta harus diperjuangkan. Perjuangannya memang membuahkan hasil. Nina luluh dengan pengorbanan yang Soleh lakukan. Akhirnya mereka menjadi sepasang suami istri sekalipun dengan risiko besar yang harus mereka bayar. Nina diusir paksa oleh orangtuanya.

Nina terpaksa berhenti kuliah. Prestasi gemilangnya pupus sudah. Cinta yang ia rasa membutakan apapun. Sebenarnya Soleh berbesar hati jika Nina tak mau membangun bahtera rumah tangga dengannya. Ia merelakan kisah cinta mereka harus diakhiri. Bukan Nina jika tak teguh dengan keputusannya. Risiko apapun ia hadapi agar bisa hidup bersama Soleh. Kali ini cinta sudah di luar logika.

Beberapa minggu setelah mereka menikah. Soleh membawa Nina ke sebuah rumah kontrakan sederhana, bahkan sangat sederhana untuk disebut rumah. Di sanalah pengantin baru membangun cinta. Cinta yang begitu syahdu sekalipun terpaan kesulitan ekonomi datang tiap hari.

Cinta mereka begitu mendalam meski keterbatasan ekonomi menghampiri. Tiap bulannya Nina memeras otak bagaimana caranya mengelola uang terbatas yang diberikan Soleh. Tentu saja tak mudah mencukupi kebutuhan hidup sehari-hari dengan uang yang hanya cukup seminggu. Terkadang Nina harus menghilangkan urat malunya untuk berutang ke warung sekadar membeli beras serta kebutuhan pokok lainnya.

Kebahagian tak melulu berkutat pada harta. Itu yang Nina yakini hingga kini. Pernikahan mereka melahirkan seorang bayi laki-laki bernama Gilang. Semakin beranjak besar Gilang semakin mengerti keterbatasan orangtuanya. Tak pernah meminta hal yang macam-macam. Ketika ia bersekolah pun seragamnya hasil lungsuran dari seseorang yang kasihan melihatnya.

Baru kali ini Gilang menjadi bahan pikiran orangtuanya. Jelas mereka tak mau Gilang berhenti sekolah karena dengan sekolah rantai kemiskinan bisa terputus.

Di tempat lain Fika, Teguh dan Jama sedang mendiskusikan sesuatu. Mereka terlihat serius sekali membahas masalah yang sedang meninmpa temannya. Dengan anggukan akhirnya rencana yang disusun telah disepakati.

"Teguh, kenapa kamu melamun," bentak Fika menyadarkan lamunan Teguh.

"Gini, Fik. Tadi kalian menyusun rencana panjang lebar serta detail. Tapi sayangnya aku sama sekali nggak ngerti," Teguh nampak serius menyampaikan masalahnya.

"Bagian mana yang kamu nggak ngerti Teguh. Ini rencana penting setiap kata kamu harus pahami. Jangan ragu bertanya” Jama menimpali dengan raut wajah serius.

" Gini Jama, Fika. Jujur saja dari awal aku nggak ngerti rencana kalian untuk apa. Memangnya Gilang kenapa ?

Jama dan Fika memasang wajah kesal. Memandang Teguh penuh arti. Mereka sudah punya rencana untuk menyelamatkan teman baiknya dari kemungkinan berhenti sekolah.


Reactions:

7 comments:

Wiwid Nurwidayati said...

Ada rencana APA?

Sakifah Ismail said...

Duh...udh panjang kali.lebar..trus ga paham itu sesuatu -_-

HERU WIDAYANTO said...

Akankah mereka dpt menolong Gilang?
Besok tamat kah aa??

Ciani L said...

Sahabat yg luar biasaa...

Ainayya Ayska said...

Iya tuh, kisah cinta ortu gilang sudah diluar logika... hehe

lisa lestari said...

Ayoo, teman gilang hebat, salut deh

lisa lestari said...

Ayoo, teman gilang hebat, salut deh